Sunday, April 28, 2013

Bila mereka diserang sawan serentak :'(

20 April 2013

Malam terakhir berstimulaterapi...

Perasaan sedih bila sewaktu meninggalkan Pusat Kesihatan Stimulatherapy Klang. Maklumlah sebulan berkampung hampir setiap hari disana...warga Stimula dah jadi seperti keluarga sendiri.  Pilu hati Ibu saat memandang ke luar kereta, kelihatan Kak Ija memeluk erat suaminya sambil menangis tersedu-sedan seperti berat melepaskan kami pulang...sebenarnya Ibu juga seperti berat hati untuk pulang ke Penang esok.  Jelas terpancar kasih sayang Kak Ija kepada anak² terutama pada Kak Yang.

Anak² juga seakan sedih apabila masing² mula meragam.  Ibu meletakkan Kak Yang di seat dan mengangkat Adik Aimi yg sedang menangis.  Adik Aimi memang sudah mulai demam ptg itu...sebaik mengangkat, Adik Aimi menjerit sekuat hati dan teruk diserang sawan. Ya Allah, baru 100 meter perjalanan kami, lantas Ayah memecut membuat pusingan dan berpatah balik ke klinik.  Mata Adik memandang ke atas dan badan mulai pucat.  Paling menyedihkan Ibu bila si Kakak Aina menangis sendirian melihat Adik Aimi diserang sawan didalam kereta.  Kakak Aina memeluk erat Kak Yang disaat itu seperti memahami situasi cemas disaat itu...  Belum sempat Ayah brek, Ibu sudah melompat keluar kereta dan menyerahkan Adik ke tangan Abg Jalil.  Saat itu Ibu lihat Kak Ija masih bersedih di dalam klinik.  Lantas dia terus membuat rawatan stimula kepada Adik.

Selesai rawatan Adik, kami membuat keputusan untuk bermalam di klinik memandangkan Adik masih belum stabil.  Badan masih panas dan Adik merengek sepanjang malam.  Lebih kurang pukul 2 pagi, keadaan Adik nampak semakin teruk.  Badan mulai pucat dan biru semula...Abg Jalil memberikan air penawar utk Adik.  Selesai berselawat, Ibu menyuapkan air penawar ke mulut Adik.  Sebaik air masuk ke mulut Adik, Adik terus terdiam.  Tiba² Kak Yang yg tidur disebelah Adik membeliakkan mata dan memandang Adik Aimi.  Dan Kak Yang terus diserang sawan pula...astaghfirullahalazim...Ibu terus terkedu melihat mereka semua cuba memulihkan Kak Yang.

Rasanya sudah tiada airmata malam ini bila kedua anak kecil Ibu diserang sawan di depan mata.  Beratnya tiada tergambar dgn kata²...sesaknya dada, sakitnya jiwa.  Benarlah DIA begitu menyayangi kami....tak putus² dugaan datang dari-NYA buat kami.  Ujian bersilih ganti...kekadang rasanya sudah tidak kuat lagi menghadapi semua ini...

Inilah kehidupan kami yg penuh berliku...


 Gambar sebelum kejadian malam tersebut.  Lihatlah betapa pucatnya Adik Aimi disaat ini...


1 comment:

  1. as salam wani.. banyak bersabar.. aku noakan anak2 hang cepat sihat..

    ReplyDelete